KONSULTAN RESTORAN

 

Bermutu, +62 813-9864-6177, Tips Mengelolah Harga Makanan di Restoran.

 

Menentukan Harga Jual, Menentukan Harga Pokok Penjualan, Menentukan Harga Jual Kue, Menentukan Harga Jual Makanan, Menentukan Harga Jual Makanan Cafe, Menentukan Harga Dalam Pemasaran

 

Tips Mengelolah Harga Makanan di Restoran – Di dunia yang didorong oleh persaingan, harga produk merupakan hal penting bagi kesuksesan sebuah perusahaan. Sayangnya, hal ini menimbulkan pernyataan. Kurangi harga, dan keuntungan berkurang, namun naikkan harga, dan pelanggan tidak membeli.

Sebenarnya tidak sesederhana itu. Ambil Apple, misalnya. Strategi mereka memungkinkan Apple tidak hanya untuk tetap kompetitif, tetapi juga menargetkan masyarakat berpenghasilan tinggi namun tetap menjangkau pasar masal secara bersamaan. Analis Steven Milunovich mendefinisikan pendekatan ini sebagai “mainstream luxury” – ini merupakan teknik cerdas menjual barang mahal yang akan kita bicarakan lebih lanjut nanti, dan contoh bagus tentang seberapa efektif strategi yang tepat.

Apa artinya dari sisi strategi

Harga tergantung pada berbagai faktor – biaya rata-rata, atribut produk, persepsi pelanggan tentang harga barang, permintaan dan kemampuan mereka saat ini untuk membayar, tujuan pemasaran, lanskap pasar, tren ekonomi, penilaian peluang, dan harga pesaing hanyalah beberapa variabel strategi penetapan harga yang diperhitungkan.

Tapi, strategi harga pada dasarnya adalah profitabilitas. Tujuan akhir kebanyakan bisnis adalah menghasilkan uang, yang berarti bahwa harga yang baru ditetapkan harus sesuai dengan tuntutan pelanggan dan kemampuan mereka untuk membayar di satu sisi namun juga harga pesaing di sisi lain. Menemukan dasar tengah antara dua tolok ukur ini adalah teknik untuk menentukan harga.

Bagaimana menentukan harga : Metode dan Proses

Ada banyak cara untuk mengidentifikasi kisaran harga Anda, namun jangan salah mengira bahwa Anda dapat melakukannya hanya dengan berfokus pada satu faktor penetapan harga saja. Katakanlah anda memilih untuk menentukan harga berdasarkan harga pesaing Anda: Hal ini mungkin akan memberi Anda beberapa keuntungan di pasar, tapi bagaimana jika harga pesaing Anda salah?

Konon, strategi harga terbaik adalah strategi yang memperhitungkan semua faktor. Penentuan harga tidak didasarkan pada satu metode penghitungan tunggal, namun menghadirkan kombinasi berbagai cara untuk mencapai harga optimal Anda. Berikut adalah teknik yang sering digunakan :

Langkah 1: Mendefinisikan Tujuan

Pertama-tama, Anda perlu menentukan tujuan Anda dan mengidentifikasi prioritas Anda. Meskipun membuat keuntungan adalah tujuan utama, ada berbagai cara untuk mencapai tujuan tersebut.

Misalnya, jika Anda ingin memaksimalkan pangsa pasar dan masuk ke pasar dengan produk yang sudah ada, harga yang lebih rendah dapat membantu Anda mencapai tujuan Anda. Jika Anda telah mempertimbangkan ekspansi pasar, strategi penetrasi merupakan langkah terbaik. Tapi, jika tujuan adalah perluasan produk dan memiliki sesuatu yang benar-benar unik untuk ditawarkan, maka harga premium tentu layak dipertimbangkan.

Langkah 1: Survey

Anda mungkin pernah melakukan penelitian sebelum memilih strategi pertumbuhan yang paling tepat, tapi sekarang Anda harus menilai ulang dan menghitung kembali. Faktor yang harus diperhatikan adalah biaya pembuatan, pelanggan, pesaing, dan posisi – setelah keempat hal ini diteliti dan diidentifikasi, maka model penetapan harga yang tepat untuk bisnis Anda seharusnya cukup jelas.

1. Menghitung Biaya

Meskipun menghitung harga berdasarkan biaya pembuatan biasanya didefinisikan sebagai metode penghitungan yang terpisah – memperhitungkan biaya produk dan keuntungan yang Anda inginkan, lalu menghitungnya menjadi harga – hal ini sebenarnya bukan acuan untuk mengembangkan strategi yang baik.

Seluruh model penetapan harga didasarkan pada perhitungan biaya ditambah persentase keuntungan. Hal tersebut yang menguntungkan: menjual produk dengan harga yang lebih tinggi daripada jumlah yang harus Anda keluarkan dan berikan.

Bagaimana cara menghitung jumlah ini? Pertimbangkan setiap rupiah yang Anda habiskan untuk membuat dan mengantarkan produk, mulai dengan biaya langsung (harga bahan baku dan tenaga kerja) dan ditutup dengan biaya tidak langsung (mulai dari tagihan telepon, tagihan bank, listrik dan gudang, hingga kemasan, pemasaran dan pengiriman) .

2. Mengetahui Pelanggan

Di sinilah yang sedikit rumit. Semuanya tergantung pada seberapa banyak pelanggan siap membayar produk yang Anda tawarkan, namun ada sejumlah faktor psikologis yang tidak dapat anda abaikan. Sederhananya, jika Anda tidak menargetkan pasar dengan baik, akan berujung pada harga yang buruk dan tidak ada pembeli.

Mari kita lihat bagaimana pelanggan yang berbeda memandang harga rendah. Dengan harga yang terjangkau, produk Anda akan menarik pembeli berpenghasilan rendah, namun mungkin akan menjadi bumerang dengan konsumen berpenghasilan menengah dan kelas atas. Karena harga mencerminkan nilainya, akan selalu ada orang yang lebih suka melewatkan produk Anda karena faktanya harganya murah membuatnya terlihat “murah”.

Itu sebabnya penelitian pelanggan adalah bagian terpenting dari persamaan. Seiring dengan semua parameter lain yang Anda gunakan untuk penargetan pelanggan, pertimbangkan jenis pembeli yang sesuai dengan keinginan Anda. Apakah pelanggan Anda sensitif terhadap harga dan membelanjakan uang hanya pada apa yang mereka mampu, atau apakah mereka berpenghasilna tinggi dan tidak keberatan membayar sedikit lebih banyak pada kemasan dan pengiriman yang bagus? Mereka mungkin melihat kualitas dan tidak masalah dengan membayar lebih.

3. Mempelajari Pasar

Ada tiga cara untuk bersaing dengan harga yang kompetitif – menurunkan harga Anda, menjadikannya lebih tinggi, atau menyalin keseluruhan model dari pesaing terdekat Anda. Kami sudah membicarakan tentang apa yang terjadi bila produk Anda terlalu murah, dan pilihan ketiga hampir tidak memberi Anda kesempatan untuk memperoleh keunggulan kompetitif.

Perbedaan harga yang besar menuntut perbedaan nilai barang yang patut dipertimbangkan. Jika Anda menawarkan produk yang sama dengan pesaing Anda, namun memilih untuk menawarkan biaya lebih tinggi, Anda perlu membuat sesuatu yang berbeda dan kualitas tinggi, kemasan lebih baik, pengiriman gratis, dan layanan purna jual yang luar biasa adalah beberapa pilihan untuk dipertimbangkan.

Disamping itu, bukan produk mentah yang menentukan harganya, tapi nilai total dari apa yang bisa Anda tawarkan dan berikan.

Sementara beberapa perusahaan menyusun strategi seputar diferensiasi produk, perusahaan lain lebih fokus pada penentuan posisi pasar, yang juga disebut proposisi nilai: “upaya untuk mempengaruhi persepsi konsumen tentang merek atau produk relatif terhadap persepsi merek atau produk pesaing”.

Apple adalah contoh bagus dari penentuan posisi pasar yang dilakukan dengan benar. Karena pendekatan ini memungkinkan Anda menentukan posisi unik Anda di pasar dan membuat bisnis Anda brandable, posisi yang sangat efektif dalam kompetisi.

Perbedaan perubahan inilah yang membuat pelanggan memandang harga MacBook adalah premium dan harga lenovo adalah terjangkau, dan perbedaan dalam bagaimana mereka akan menganggap produk Anda melawan pesaing Anda. Untuk menentukan ini, Anda perlu melihat secara keseluruhan dinamika pasar, dan mengidentifikasi semua faktor yang mempengaruhi permintaan, kebutuhan, dan harapan pelanggan.

Langkah 3 : Menentukan strategi yang tepat

Sekarang setelah Anda tahu berapa besar modal anda, siapa pelanggan Anda, bagaimana biaya persaingan untuk produk mereka, dan posisi anda di pasar, tinjau sebanyak mungkin strategi penetapan harga yang anda pakai. Selama Anda mendasarkan keputusan pada tujuan dan penelitian bisnis Anda, Anda tidak akan salah.

Berikut Ini beberapa strategi penetapan harga yang terbukti berhasil, dan salah satunya pasti bisa membantu Anda mencapai tujuan Anda:

1. Harga Premium

Harga premium adalah salah satu strategi yang memungkinkan Anda menetapkan harga lebih tinggi dari pesaing Anda. Teknik ini pasti yang paling menguntungkan, tapi ada beberapa hal yang harus Anda penuhi.

Pada awalnya, nilai produk yang anda tawarkan seharusnya unik dan tidak ada produk pengganti atau produk pesaing untuk dibandingkan. Pada kasus lain, pelanggan Anda harus siap membayar lebih untuk biaya yang biasanya lebih murah, karena mereka berorientasi pada kualitas atau status.

2. Harga Ekonomi

Sementara harga premium berada di atas pasaran, posisi harga ekonomi Anda berada di bawah pasaran. Ini adalah strategi baik untuk produk dengan biaya produksi yang rendah, dan hal-hal yang tidak memerlukan pemasaran atau promosi tambahan. Makanan di toko kelontong adalah contoh dari pendekatan ini.

3. Penetrasi Harga

Jika Anda meluncurkan proyek baru atau memasuki pasar baru, dan pembeli Anda sangat sensitif terhadap harga, maka biaya penetrasi akan besat. Ini berarti bahwa harga Anda akan lebih rendah di awal, sehingga menarik pelanggan substansial, dan kemudian meningkat secara bertahap setelah jangka waktu tertentu.

4. Strategi Skimming

Strategi skimming hanya cocok untuk produk yang sangat baru dan asli sehingga tidak ada substitusi kompetitif yang ada di pasaran. Sehingga mereka dipandang sebagai produk high-end (perhiasan mahal) atau hanya unik (solusi perangkat lunak yang belum pernah dilihat sebelumnya). Produk tersebut mendapat kesempatan untuk menghasilkan banyak keuntungan meski dengan harga jual tinggi. Karena produk itu sendiri adalah titik pembeda Anda, Anda bebas untuk menjualnya dengan biaya lebih tinggi. Setelah produk serupa hadir, anda secara bertahap dapat menurunkan harga dan membuat produk terjangkau untuk pembeli low-end juga.

5. Harga Pelengkap

Strategi ini memungkinkan Anda menjual satu produk dengan harga yang sangat rendah sehingga tidak menghasilkan keuntungan apapun – katakanlah, cukur pisau cukur – tapi kemudian tawarkan produk yang dapat menutupi biaya dan kerugian Anda – pisau cukur. Karena produk pertama bisa digunakan tanpa yang kedua hanya untuk jangka waktu tertentu, tujuan utamanya adalah menciptakan permintaan yang terus menerus.

Langkah 4 : Meluncurkan harga baru dan memantau hasilnya

Kami telah memberitahukan sebelumnya bahwa memilih strategi penetapan harga sesuai dengan tujuan bisnis dan riset pasar hampir tidak dapat salah, namun tetap saja tidak berarti Anda tidak menguji harga baru Anda setelah diluncurkan.

Selama memantau, Anda harus bisa mendeteksi perbedaan yang menguntungkan antara model lama dan model yang baru didirikan. Mulailah dengan mengukur tingkat konversi Anda – jika ada kenaikan, itu berarti bahwa harga baru sudah menarik pelanggan baru.

Perilaku pelanggan akan memberi tahu Anda semua hal yang perlu Anda ketahui tentang keefektifan strategi yang dipilih, dan apakah Anda perlu mengubah harganya atau mencoba model yang baru.

Harga produk bukanlah sesuatu yang bisa dianggap enteng. Harga produk merupakan pendorong utama penjualan dan merupakan tantangan strategis yang besar. “harga yang tepat” memerlukan berbagai perencanaan dan penelitian yang cukup.

 

Industri yang kami layani :

 

>>> Retail / Ritel : Segala jenis toko ; Toko Buku, Toko Bangunan, Minimarket, Supermarket, Hypermarket, Toko Buah, Toko Obat / Apotik, Baby Shop, Pet Shop, Toko Roti / Bakery, Dll.

>>> Manufacture / Pabrik : Segala Jenis Pabrik ; Pabrik Makanan & Minuman, Pabrik Plastik, Pabrik Kertas, Dll.

>>> Service : Hotel, Restoran, Printing, Cafe, FnB, F & B, Laundry, Wedding, Fashion Design, Barber Shop, Dll.

>>> Start Up : Segala Jenis Industri.

Konsultan.co

The Future Of..

Indonesia Business Growth & Integrated

 

 

 

Business Strategy